Thursday, October 14, 2010

KISAH PENDAYUNG SAMPAN DAN PENYELIDIK

Di dalam bengkel-bengkel saya di IPT, dari pengalaman saya, saya dapati ramai pelajar-pelajar yang lebih “terror” misalnya fakultinya terror dari fakulti lain, kursusnya lebih susah dari kursus orang lain dan keputusannya lebih terror dari orang lain merasa gah dengan keterroran mereka. Phew!

Lantaran saya selalu bertanyakan soalan: Apa itu pandai? Apa itu bijak? Dapat 20A+ pandai ek? CGPA 4.21 pandai ek?

Are you ready kids? Ay ay captain. Are your ready kids? Ay ay captain. I can’t hear you! Hehe

Di artikel yang ini saya nak kongsi satu caritera untuk renungan kita bersama. Kisahnya bermula di mana pada suatu hari, seorang penyelidik telah pergi ke sebuah kampung nelayan untuk membuat kajian tentang lautan. Penyelidik itu telah mendapatkan khidmat seorang pendayung sampan di kampung itu untuk membawanya ke laut.

Pendayung sampan ini orangnya tidak banyak cakap. Ikut saja apa yang disuruh oleh penyelidik itu. Pegawai penyelidik itu begitu tekun dengan kerjanya. Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji, kemudian digoncang tabung uji itu. Selepas itu penyelidik itu menulis sesuatu di dalam bukunya. Hampir empat jam pegawai penyelidik itu berada di lautan tersebut.

Pendayung sampan itu hanya membiarkan sahaja pegawai penyelidik itu dengan kerjanya. Tiba-tiba guruh berbunyi. Pendayung sampan itu pun berkata ‘Tuan Pegawai Penyelidik, nampaknya hari dah nak hujan, eloklah kita pulang ke darat’. Pegawai penyelidik itu bersetuju dan dalam perjalanan pulang barulah beliau bercakap dengan pendayung sampan itu.

Pegawai penyelidik bertanya kepada pendayung sampan, ‘dah lama kerja mendayung sampan?’ ‘seumur hidup saya tuan,’ jawab pendayung sampan. ‘hah!, seumur hidup?’ kata pegawai itu sambil menggelengkan kepala.

Pegawai penyelidik kemudian bertanya lagi adakah pendayung tersebut tahu mengenai Biologi? Pendayung sampan menggelengkan kepala dan berkata ‘tak tahu, tuan’. Pegawai penyelidik berkata, ‘kalau begini, kamu sudah kehilangan 25% hidup kamu’.

Kemudian pegawai itu bertanya lagi, ‘kamu tahu fizik?’ pendayung sampan hanya menggelengkan kepalanya. ‘Kasihan kamu, fizik pun kamu tak tahu, amendelah, kamu dah kehilangan 50% usia kamu’.

Kemudian pegawai bertanya pula mengenai kimia. Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala. Pegawai penyelidik itu berkata pula, kamu sudah kehilangan 75% daripada usia kamu. Malang sungguh nasib kamu. Semuanya tidak tahu. Seluruh usia kamu dibazirkan sebagai pendayung sampan. Kata pegawai itu dengan nada angkuh dan mengejek.

Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Ombak besar datang dan melambung sampan. Maka terbaliklah sampan itu. Pegawai penyelidik dan pendayung sampan itu terpelanting ke dalam laut. Dalam keadaan yang panik itu, sempat juga pendayung sampan itu bertanya kepada pegawai penyelidik itu. ‘Tuan, tuan tahu berenang?’ Pegawai itu menggelengkan kepala. ‘Kalau begitu, tuan telah kehilangan 100% nyawa tuan,’ kata pendayung itu sambil berenang menuju ke pantai.

Kesimpulannya, dalam hidup ini kebijaksanaan/IQ/Result Peperiksaan /ijazah yang tinggi belum tentu boleh menjamin kehidupan. Tidak berguna kita pandai dan tidak tahu perkara-perkara yang lebih penting dalam hidup. Ilmu ni tak terbilang kita banyaknya. Semakin banyak yang kita tahu kita tahu, semakin banyak yang kita tahu kita tahu kita tak tahu.

Adakalanya orang yang kita sangka “bodoh” itu rupanya lebih berjaya dari kita. Dia mungkin kurang pintar dalam bidang yang tiada kena mengena dengan kerjayanya, tetapi pakar dalam bidang yang diceburi.

Hidup ini pendek. Tanyalah diri kita, untuk berbangga? Untuk berlumba sape lebih terror? Untuk apalah ilmu yang dikumpulkan, jika bukan untuk digunakan dan boleh digunakan.

Lu pikirlah sendiri, hehehehhehe

6 comments:

cik wawi said...

Hidup bukan sains sepenuhnya kan kan kan?

sarah abadan said...

hehe i like! :D

Amy Z! said...

Assalamualaikum, mr affendi. :-)

ilmu untuk hidup bukan dapat dari belajar dalam kelas semata-mata. :-)

~amizuraida~

yAnG said...

renung2kan...slmt beramal..hehe

cik zureen said...

saya setuju dengan mr affendi.. ilmu bukan hanya dapat dinilai pada tahap IQ semata-mata.. u r the best English lecturer that i have.

cerita dewasa said...

Keep up the good work!
Thanks for sharing.
cerita dewasa / cerita 17 tahun / cerita panas
cerita sex / cerita abg / cerita bokep / gambar bokep
abg hot / gambar hot / cerita horny / cerita hot